Pengalaman Nonton Premiere Critical Eleven + Movie Review! | Movie Adaptation


Kali ini aku dapat kesempatan untuk nonton premier Critical Eleven. Seperti yang kalian tahu, tanggal 25 April kemarin, PO tiket premier Critical Eleven dibuka. Dan aku yakin, timeline kalian pasti ada satu-dua bahkan mungkin lebih dari itu, yang ribet-ribet live report tentang crash-nya GO-TIX karena fans-fansnya Aldebaran dan Harris Risjad yang pada ngamuk. Dan aku termasuk salah satu dari fans-fans itu, lol. 

Luckily, i got the ticket! Meski harus nungguin ada kali setengah jam, harus pusing-pusing nge-refresh hape, harus panik-panik karena jam 1 nya harus berangkat ngampus sementara jam setengah 1 belum muncul juga tuh banner nontonnya. 

Btw, kalau klaim panitia Critical Eleven tiketnya sold out dalam 22 menit itu salah besar. Boong, sob. Soalnya kalau yang ikut 'perang', ngerasain deh kalo itu kelamaan di crash-nya, dan kalo aku boleh bilang, itu 555 tiket cuma sold out dalam waktu kurang dari 5 menit. Bayangin aja, sekalinya bisa kebuka, tiket jam 7 booking-nya gagal terus, eh percobaan ketiga tiba-tiba sold out :") Pas aku buka yang jam 5 untungnya masih ada, langsung aja check out. Daaaan, beberapa detik setelah itu langsung dong ngecek lagi tiket jam 5, eh udah sold aja, men. #ikanikananmagnetganas



Long short story, akhirnya sampai juga di hari H (Harris maksudnya, lol, nggak deng). And you know what? Aku telat. Huft. Karena dosennya ganti, dan dosennya rada galak jadi aku nggak berani buat izin cabut duluan dari kelas. Aku nunggu aja dengan gelisah karena yang presentasi ada 3 kelompok aja, dong. :)) Akhirnya jam 4 kelar, daaan, aku kelupaan nge print tiket. Akhirnya mampir dulu di tempat print fakultas. Sialnya, harus nunggu setengah jam karena rame banget lagi pada nge print skripsi. Sempet mau cari tempat print lain tapi udah mager pindah, dan kondisinya udah banyak petir kan serem ya kalo jalan. 

Akhirnya di 4:30, aku bisa naik kereta dari Stasiun UI ke Stasiun Sudirman. Sampe sana udah jam 5:05 gitu, langsung gercep naik grabbike ke Plaza Indonesia. Btw, aku nggak pernah ke Plaza Indonesia dan ampuuuun, nyari eskalator aja susahnya minta ampun. :") Pas aku sampe, lagi pada prescon semua cast CE dan Kak Ika-nya. Berhubung aku nonton yang jam 5 dan saat itu udah 5:20, aku nggak bisa nontonin prescon-nya dong dan langsung tancap gas ke XXI. 

Sampe sana, yang jam 7 udah pada ngantri. Aku udah siap-siap mau ngotot kalo nggak dibolehin masuk karena jam registrasinya udah tutup, lol. Tapi Alhamdulillah, kakak-kakaknya baik banget ❤❤❤️ Aku langsung nukerin e-ticket dan dapet goodie bag, lalu dapet kursi sisa di pojok atas. Alhamdulillah sih nggak di depan dan duduk harus mendongak. Leher pegel, boook. Tapi in the end nyesel juga, ternyata ada wefie bareng casts dan karena aku nun jauh disana, aku nggak bisa liat mereka dengan jelas, hanya bisa melihat brewok si Ale. :((

Masuk ke review filmnya. Ada banyak hal yang wajib digarisbawahi dalam novel ini. Pertama, storyline-nya agak-agak beda dengan yang ada di novel. Tapi entah kenapa, ini adalah salah satu film adaptasi yang berhasil banget dieksekusi. Film ini bisa dibilang penyempurna isi novel yang luput dari riset Kak Ika Natassa, misalnya dengan kondisi fisik Anya selepas kematian janinnya yang nggak digambarkan di novel, namun di film dihadirkan. Kayaknya Kak Ika belajar banyak dari komentar ibu-ibu di Goodreads yang pernah aku baca, tentang kritik dia mengenai novel Critical Eleven dan kondisi yang dialami Anya. 



Lalu alasan mengapa ada masalah antara Ale-Anya, lebih realistis dan dapat dimengerti. Aku serius. Film ini sangat mengalir, seakan-akan memang ketika aku ada di posisi mereka berdua, aku akan melakukan hal yang sama. Dan apa yang Kak Ika suguhkan untuk menyelesaikan konflik Ale-Anya, agak sedikit berbeda menurut apa yang tangkap. Berbeda in a good way, aku suka banget cara Kak Ika membuat kedua karakternya 'rujuk' kembali dalam film itu.

Kedua, really, apa pun yang kalian lihat di trailer, jangan cepat menyimpulkan bahwa ceritanya seperti itu. Ingat, trailer hanya potongan-potongan adegan. Aku sempat teringat, ada some part yang bikin aku kecewa dengan isi trailer

Salah satunya ketika dalam hati aku bertanya-tanya, 'ini kenapa sih kata-kata pedas Ale-nya dibikin lebih nggak make sense untuk Anya baperin sedemikian lama?'

"I love New York", 
"...more than Aidan." 

Aku pikir cuma karena itu Anya baper, kalau gitu aku semakin sebal dengan Anya di film dibandingkan di novel. Tapi tapi tapi, ternyata konfliknya lebih daripada itu. Dan sangat sangat natural. Aku bisa relate dengan kondisi Anya yang nyaman tinggal di New York dan sangat mencintai pekerjaannya. 

Mungkin sebagian perempuan independen yang nggak suka diem dirumah nggak ngapa-ngapain, akan bisa memahami perasaan Anya, tapi beda dengan Ale, yang sangat family oriented. Dari film ini rasanya aku dapat mengambil sesuatu yang nggak berhasil aku simpulkan dari novel; Anya itu sendirian, sementara Ale punya keluarga yang sangat besar, dan cara pandang serta cara merasa yang dimiliki mereka berdua pun berbeda.

Ketiga, tentang Ale alias Reza Rahadian. Kalo dulu aku sama sekali nggak excited dan rada bodo amat ketika dia yang jadi Ale, dan lebih peduli those who play the role of Anya, Harris, dan Keara (Adinia Wirasti, Refal Hady, dan Anggika Bolsterli). Sekarang aku jadi kayak nelen ludah sendiri. Betapa kagumnya aku sama seorang Reza Rahadian, terlebih aktingnya. 

Dan aku mengerti sekarang kenapa para producer dan director pada berlomba-lomba menggaet Reza sebagai main cast-nya dan menjadikan bioskop Indonesia penuh dengan muka Reza Rahadian. Serius deh, kalian yang protes kenapa Reza Rahadian melulu dan marah-marah kenapa nggak pake aktor lain. Tolong dong, sodorin aku aktor yang aktingnya sebagus Reza, yang seumuran Reza juga tapi. Aku mau tau sih. Soalnya akting Reza sebagus itu, senatural itu



Pernah bertanya-tanya nggak, kenapa bule itu kalo akting nggak kayak akting, tapi kebanyakan orang Indonesia itu kalo akting keliatan banget aktingnya? Aku nggak pernah nemu jawabannya, tapi yang pasti Reza Rahadian berhasil mematahkan asumsiku itu. 

Setelah nonton CE, aku kayak otomatis berbalik jadi kagum sama Reza gitu loh. Wajar Kak Ika bilang Reza itu berhasil banget bawain karakter Ale, bring his character alive. Karena emang seperti itulah kenyataannya. 

Reza Rahadian itu kayak bisa jadi siapa aja. Dulu sempat dibuat kagum ketika dia memerankan Pak Habibie dalam Habibie dan Ainun, sekarang ketika memerankan Aldebaran Risjad pun sama kagumnya. Dulu, ketika melihat sosok Reza, aku nggak bisa membayangkan Ale, harus dipaksa dulu baru bisa. Berbanding terbalik dengan Adinia Wirasti, yang dimana ketika aku melihat dia, physical appearance-nya di otakku itu udah Anya banget. Sekarang malah aku lebih merasa Reza yang Ale banget. Pembawaannya itu loh. Bener-bener langsung pengin cari pacar kayak Ale, lol.

Keempat, no awkward moment. Terkadang, film Indonesia itu banyak awkward moment-nya, entah itu karena kelemahan dialog; terlalu kaku, terlalu cringey. Atau cast-nya yang kurang bisa memainkan peran dengan baik; akting kaku, nggak natural, kurang ekspresif; kebingungan mau ngapain ketika harus akting diam. Di film ini, hampir nol tuh hal-hal kayak gitu. 

Aku sangat mengapresiasi akting para cast, terutama lagi-lagi Reza Rahadian, daaaan Om Slamet Rahardjo serta Tante Widyawati. Kedua senior dalam perfilman itu tentu udah nggak diragukan lagi kecakapannya dalam bermain film. Aku merasa beliau itu seakan benar-benar Pak Jenderal dan Ibu Jenderal, orang tua dari Risjad bersaudara. 

Setiap adegan yang melibatkan Om Slamet dan Tante Widyawati serta Reza dan Asti, dan petuah-petuah dari beliau merupakan salah satu adegan favoritku. Dan satu lagi, ketika keluarga Risjad ngumpul, itu bener-bener kayak keluarga asli. Ya Tuhan, rasanya pengin jadi Tini kedua nemenin Aci Resti supaya bisa masuk ke keluarga itu. Walau sebenernya lebih pengin jadi simpenannya Harris Risjad gitu. :")



Kemudian, yang kelima, visualnya, mantap banget. Cara pengambilan gambar yang dramatis dan ditambah dengan backsound-nya yang mendukung berhasil membuat penonton terbawa suasana. Hampir selalu sih, ketika Ale dan Anya lagi stres karena kehilangan Aidan, aku ngerasa mataku udah berair terus. Mau nangis malu, karena sendirian dan nggak bawa tisu, lol. Jadi ditahanin aja tuh. 

Suka banget sih ketika pengambilan gambar Ale di oil rig. Perpaduan warna langit dan lautnya👌🏻 Sayangnya, aku terlambat 30 menit dan melewatkan banyak adegan New York Ale-Anya, jadi nggak bisa berkomentar banyak huhuhu. Yang paling parah, aku melewatkan adegan meet cute-nya Ale-Anya di pesawat. Sedih nggak tuh? :((

Selanjutnya, keenam. Cukup banyak kejutan kecil yang dihadiahkan Kak Ika dan tim produksi film kepada kita para pembaca. Kemunculan Donny, peran Renata, adegan 'panas' Ale-Anya, lol lol lol. Aku nggak bisa berhenti senyam senyum tiap lihat keromantisan dua orang itu. Kalian yang nunggu-nunggu adegan setelah ulang tahun Ale, siap-siapin mental aja lah ya. Kalian harus nonton sendiri untuk melihat seberapa kuat chemistry Reza-Asti dalam film ini. Serius deh, rasanya aku pengin ngeship mereka gitu.... 😟

Psst.. celetukan genit Ale ke Anya juga banyak banget, bikin para penonton teriak-teriak. :))



Ketujuh, hmm, i need more Harris Risjad, Kak Ika. Udah gitu aja. Please aku request Antologi Rasa tetap si Refal, dan Keara-nya tetap si Anggika. Soalnya si Refal ini kayaknya cocokan dapet peran tengil dibanding serius. 

Waktu 1 Mei aku nonton ftv Refal-Anggika, sekilaa aja sih, tapi ketika ngebandingin akting serius Refal yang berantem sama bapaknya dengan akting Refal pas lagi ketawa-ketawa sama keluarga Risjad, itu aku jauh lebih menikmati akting kedua. Oh ya, tentang si Donny, hahahaha. Aku baru pertama kali ngeliat akting Hamish Daud dan ternyata... Minta dipeluk, ya, Mas? Adorable banget sih, apalagi pas adegan....... 😆😆

Setengah jam lebih dikit yang aku lewatkan itu sepertinya berisi kebahagiaan Ale-Anya, sementara sisanya didominasi oleh kesedihan Anya dan Ale, sama seperti di novel. Dan menurutku Kak Ika jahat banget sih, bikin orang ada kali ya, sejam pertama adegan sedih, kepengin nangis terus. :( 

Aku bisa bilang, ini adalah salah satu film romance Indonesia yang terbaik di masanya. Dengan pemilihan cast dan proses produksi yang nggak lepas dari campur tangan si penulis novel, si pemilik imajinasi, rasanya itu yang paling tepat demi mewujudkan sebuah film adaptasi yang sukses dari segala sisi. :))

And last but not least, aku serius bakal nonton ini, sekali atau dua kali atau tiga kali lagi, sih. :)) 

Share:

10 comments

  1. AAAAAAK BERUNTUNG BANGET! Akuuu aku jadi nambah penasaran banget banget, iya dah aku sempet kesel dimana-mana ada Reza tapi dia emang best, mau liat di film ini kaya apa fix nonton mau mau! :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Beruntung tapi pengorbanannya lumayan jugaaa :"D Harus nonton yaaa! Aku amazed bangeeet. Dijamin selesai nonton langsung pengin bawa pulang Ale. Semoga bisa nyusul nonton tanggal 10 yaaa! 😆

      Delete
  2. Seru kayaknya:")
    Komen kamu bikin pengen liat langsung wkwk

    Berharap sih semoga film ini bakal jadi perubahan besar buat film dalam negeri

    ReplyDelete
    Replies
    1. Emang seseru itu Fit 😆 Aku jujur jarang nonton film Indonesia, dan waktu nonton ini ekspektasiku nggak terlalu tinggi karena hal-hal yang aku permasalahin di trailer, tapi ternyata pas nonton... 😆

      Aamiin, semoga. Kalo semua film digarap seserius dan seniat ini 👍🏻

      Delete
  3. Beruntung banget bisa nonton, iri parah(beneran). emang wajib nonton sih secara suka banget sama novelnya, dan all castnya ya ampun minta di peluk banget.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yap! Wajib banget nonton, segera menyusul tanggal 10 nanti yaaa ❤️

      Delete
  4. "I love New York",
    "...more than Aidan."

    Sama La, aku sempet ngira kalau awal mula kebaperan Anya dan konflik Anya-Ale juga karna kalimat itu, tapi ternyata nggak ya? Duuhh kenapa banyak film2 bagus akhir2 ini? Yang kemarin aja belum sempet nonton.

    Wah kamu kurang beruntung ya La, datang setelah 30 menit film diputar, cpcpcp. Tanggal 10 kudu nonton lagi tuh, dan harus on time, hahaha.

    "adegan 'panas' Ale-Anya". Waw waw waw, this i what I want for long time, gimana La? Seru? Panas? Greget? hahahahaha. Makin gasabar

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nggak Bin, hahaha. Meski itu salah satu konfliknya tapi itu bukan satu-satunya, alhasil konfliknya kerasa lebih real, natural, dan nggak lebay. 😃 Nontonnya dicicil Bin biar nggak ketinggalan film bagus 😂

      Yap! Emang udah diniatin mau nonton lagi kok, kali ini bawa temen biar bisa nangis sepuasnya 😂

      Rada kaget sih Bin, aku nggak pernah nonton film Indonesia pake adegan begitu. Apa emang referensiku kurang banyak? Ah tapi emang ini 17+ sih 😂 Greget banget lah Bin mungkin kalo nggak ada LSF itu bioskop udah gempar liat gimana panasnya Ale-Anya 😂

      Delete
  5. Walaaah udah nonton aja! Sayang banget tapi telat 30 menit ya kak:( jadi ga sabar nungguin Ale Anya:(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya huhuhu, nanti tanggal 10 makanya mau nonton lagi buat ngebayar rasa penasaran akuuu.

      Hahaha sama-sama nungguin deh ini buat tanggal 10, jangan lupa bawa tisu ya 😆

      Delete